Ikrarkan Sumpah D-III Kebidanan, Unika Ruteng Lepas Nakes Profesional

  • Whatsapp
Share Button

Ruteng, seputar-ntt.com – 55 Lulusan dan 2 alumni Program Studi (Prodi) Diploma Tiga (D-III) Kebidanan Universitas Katolik Indonesia Santu Paulus Ruteng mengikrarkan Sumpah Bidan pada Rabu, (23/11/2022). Upacara yang dimulai pukul 08.00 Wita.

Acara Angkat Sumpah Bidan yang berlangsung di Aula Gedung Utama Timur Unika Santu Paulus Ruteng ini, dihadiri dan dipandu secara virtual interaktif oleh Ketua Pengurus Daerah Ikatan Bidan Indonesia (IBI) NTT, Dalmita Palalangan A.Md. Keb., SKM.

Selain IBI NTT, rangkaian Dies Natalis dan Wisuda Unika Santu Paulus Ruteng itu, juga dihadiri dan disaksikan oleh Ketua dan Wakil Ketua Pengurus Cabang Kabupaten Manggarai, Maria Yasinta Aso SST dan Benedikta Tecy Magus, S.Tr. Keb.

Seluruh upacara dalam kegiatan tersebut disaksikan oleh dua rohaniwan, yaitu Pastor Emilianus Jehadus dari kalangan Agama Katolik dan Muhamad Jamil.

Selain itu, Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan (FIKes) Unika Santu Paulus Ruteng, David Djerubu, M.A. dan Ketua Prodi D-III Kebidanan, Fransiska Nova Nanur, M.Kes turut mengambil bagian dalam momen besejarah itu.

Ketua Prodi D-III Kebidanan Unika Ruteng, Fransiska Nova Nanur, M.Kes, dalam sambutan di awal kegiatan menegaskan hakikat sumpah bidan dalam pelayanan.

“Sumpah bidan pada hakikatnya adalah janji untuk melaksanakan kewajiban sebagai seorang bidan dalam memberikan pelayanan kesehatan yang optimal kepada ibu dan anak”.

“Sumpah ini juga sebagai salah satu syarat penerbitan Surat Tanda Registrasi (STR) bidan sesuai dengan amanat undang-undang nomor 36/2014 tentang tenaga kesehatan BAB VI pasal 44 ayat 3 menyebutkan bahwa penerbitan STR harus memiliki surat pernyataan telah mengucapkan sumpah dan janji bidan. Lalu dipertegas kembali oleh Iikatan bidan Indonesia melalui surat edarannya nomor 741/E/PPIBI/V/2019 yang menekankan bahwa setiap lulusan pendidikan kebidanan diberikan ijasah sebagai tanda lulus dan diwajibkan mengucapkan sumpah dan janji bidan sesuai ketentuan yang berlaku”, tegasnya.

Fransiska juga mengungkapkan harapan bagi ke-57 lulusan dan alumni prodi yang dipimpinnya.

“Harapan kami, semoga ke-55 lulusan yang diambil sumpahnya pada hari ini dapat menjadi bidan yang professional, inovatif dan berkarakter dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat pada umumnya dan ibu-anak pada khususnya sehingga dapat mewujudkan derajat kesehatan yang optimal”, ungkapnya.

Sementara itu, Dekan FIKes Unika Santu Paulus Ruteng, David Djerubu, M.A. menyatakan arti penting dan implikasi sumpah bidan bagi pelaksanaan tugas professional bidan di tengah masyakarat.

“Sumpah adalah syarat bagi bidan untuk dapat melaksanakan tugas dalam asuhan kebidanan secara profesional”.

“Dengan sumpah bidan ini, semua lulusan bidan memiliki tanggung jawab besar sebagai bidan professional di tengah masyarakat. Kalian harus bertanggung jawab terhadap diri sendiri, profesi, almamater dan juga terhadap Tuhan sendiri kepada siapa kita mengikrarkan sumpah”, ujarnya.

Selanjutnya, David mengatakan bahwa soft skills dan karakter yang baik akan memampukan bidan untuk bisa melaksanakan isi sumpah mereka dalam pelayanan professional.

“Selama di kampus Anda sudah dibina agar memiliki soft skills dan karakter yang baik. Soft skills dan karakter inilah yang membuat Anda bisa melaksanakan sumpah Anda”, katanya.

Diakhir David menyampaikan, terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu proses pendidikan para bidan dan menyukseskan acara sumpah bidan hari ini.

“Terima kasih kepada Yayasan, kepada Rektor yang memungkinkan Anda sekalian bisa menimba ilmu di kampus ini”.

Selain itu, Ia sampaikan terima kasih kepada: Keprodi dan jajarannya yang sudah berperan dalam membentuk kalian, Ketua Pengurus IBI Daerah NTT dan Ketua serta Wakil Pengurus IBI Cabang Manggarai yang sudah hadir mengambil dan menyaksikan prosesi angkat sumpah bidan hari ini, rohaniwan yang sudah menjadi saksi acara sumpah bidan hari ini dan kepada semua panitia tutupnya.

Penulis: Y Tandu

Komentar Anda?

Related posts