Bebas dari Tahan Polda NTT, Alberth Riwu Kore Apresiasi Sikap Humanis Polisi

  • Whatsapp
Notaris Alberth Riwu Kore saat keluar dari tahanan Polda NTT pada Minggu, (2/10/22)

Kupang, seputar-ntt.com – Alberth Riwu Kore boleh bernafas lega setelah dibebaskan dari tahanan Polda NTT pada Minggu, (2/10/2022). Alberth disangkakan dugaan kasus penggelapan 9 sertifikat sehingga ditahan oleh penyidik.

Alberth Riwu Kore kepada awak media mengaku sangat respek dengan pelayanan apparat kepolisian selama dia menjadi tahanan di Polda NTT. Sebagai masyarakat awam, dia telah merasakan sendiri bagimana sikap polisi dalam mengayomi.

“Selama dalam tahanan, saya benar-benar merasakan nilai pengayoman dari Polisi dengan tidak meninggalkan ketegasan-ketegasan dan perlakuan yang digariskan oleh ketentuan. Mereka melayani dengan sikap humanis,” ungkap Albert, Minggu (2/10/2022).

Bebasnya Notaris senior NTT ini berdasarkan Surat Perintah Pengeluaran Tahanan Nomor: SP – Han/18.e/X/2022/Direskrimum yang yang ditandatangani Direktur Reserse dan Kriminal Umum Polda NTT Kombes Pol Patar M. H. Silalahi, S.IK.

Albert mulai ditahan pada tanggal 5 Agustus 2022 lalu, setelah melalui rentetan proses. Sebelum ditahan, Albert terlebih dahulu melakukan praperadilan terhadap Polda NTT atas penetapan dirinya sebagai tersangka.

Namun, praperadilan yang dilayangkan oleh Albert Riwu Kore melalui Kuasa Hukumnya John Rihi dan Yanto Ekon ditolak oleh Pengadilan Kelas 1A Kupang.

Albert bahkan masih meyakini bahwa kasus dugaan penggelapan yang dituduhkan kepada dirinya adalah tidak tepat. Dirinya juga meyakini bahwa pihak Kepolisian pasti tahu pelaku yang sesungguhnya.

“Sertifikat itu diserahkan oleh siapa? Saya serahkan kepada penyidik untuk mengembangkan. Ada pihak lain yang mengambil sertifikat itu dari kami. Sehingga ketika kami dituduhkan sebagai pelaku penggelapan, saya sangat keberatan. Buktinya sampai hari ini saya dibebaskan demi hukum, artinya penyidik belum mendapatkan bukti yang cukup,” katanya.

Dia berharap agar Polda NTT melalui para penyidik di Direskrimum agar dapat menggali lebih dalam kasus ini, sehingga menemukan tersangka sesungguhnya yang mengambil 9 sertifikat tanah yang dituduhkan kepadanya.

“Saya sangat yakin penyidik tahu orangnya. Tetapi kami menghormati proses hukum yang dilakukan oleh Polda NTT dalam hal ini proses penyidikan dan proses penahanan. Kami tunduk dan taat,” tegasnya. (*)

Komentar Anda?

Related posts