Home / Kesehatan / Korban Kecelakaan di Pantar Tengah Terima Santunan 50 Juta

Korban Kecelakaan di Pantar Tengah Terima Santunan 50 Juta

Bagikan Halaman ini

Share Button
[simple-social-share]
Share Button

Kupang, seputar-ntt.com — Korban kecelakaan lalu lintas di Desa Mauta Kecamatan Pantar Tengah Kabupaten Alor, Agustina Boling (66) yang meninggal dunia, menerima santunan Rp 50 Juta.

Santunan dari PT. Jasa Raharja (Persero) Cabang NTT dikirim melalui rekening bank, dan bukti transfer diterimali ahli waris korban, dalam hal ini anaknya yang nomor empat, Jonarikus Boling Laa, didampingi salah seorang sanak saudaranya di Mapolres Alor, Rabu (27/11/2019).

Penanggung Jawab Jasa Raharja Kabupaten Alor, Heri Purnomo Mone menuturkan, korban yang menerima santunan tersebut mengalami lakalantas pada tanggal 19 November 2019 lalu pukul 21.00 Wita.

Dijelaskan, korban sebelum mengalami kecelakaan sementara berjalan kaki hendak pulang ke rumahnya, sekembalinya dari tenda duka yang ada di kampung tersebut. Saat itu tiba-tiba sebuah sepeda motor menabraknya dari bagian belakang korban.

Baca Juga :  Aliansi Merah Putih Siap Menangkan Prabowo-Hatta

“Korban sempat dilarikan ke Puskesmas Maliang. Namun nyawanya tidak tertolong,” ungkap Heri.

Menurut Heri, dirinya langsung ke rumah duka setelah adanya informasi peristiwa laka tersebut, guna melakukan proses administrasi untuk bantuan santunan yang ada.

Masih menurut Heri, suami korban sudah meninggal, dan korban memiliki enam orang anak. Berdasarkan kesepakatan dari enam orang anak tersebut yang menjadi ahli waris yang menerima santunan itu anak ke empat, yakni Jonarikus Boling Laa.

Kegiatan penyerahan santunan ini diserahkan oleh Kepala Satuan (Kasat) Lantas Kepolisian Resort Alor, IPTU. Stevenson Bessie kepada ahli waris didampingi Heri Mone.

Menurut Stevenson, lakalantas yang mengakibatkan korban meninggal dunia di Alor ini cukup tinggi. Namun Jasa Raharja memiliki aturan atau syarat untuk memberikan santunan.

Baca Juga :  Hari ini, Jasa Raharja Serentak Gelar Donor Darah

“Misalnya jika kecelakaan karena mabuk minuman keras tentu tidak mendapat santunan jasa raharja,” ungkap Stevenson”.

Dalam Kesempatan terpisah Kepala Cabang PT Jasa Raharja (Persero) Cabang NTT, Pahlevi B. Syarif saat dihubungi Wartawan menyampaikan ucapan dukacita yang mendalam atas musibah kecelakaan yang dialami Korban. Pahlevi juga menyampaikan semoga dana santunan dari Jasa Raharja yang diterima oleh Ahli Waris dapat dimanfaatkan sebaik baiknya dan dapat bernilai guna nantinya.

“Kami selalu berupaya untuk memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat sesuai ketentuan peraturan perundang – undangan yang berlaku, pelayanan yang kami berikan ini merupakan bukti nyata kehadiran negara ketika masyarakat mengalami musibah”, ungkap Pahlevi. (joey)

Komentar Anda?

Tags :

Bagikan Halaman ini

Share Button
[simple-social-share]